Hasyika Nabilla Maharani: Meraih Mimpi dari Lampung ke Australia

Senin, 8 Juli 2024 - 14:08 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Bandar Lampung (dinamik.id) – Pepatah “Belajarlah Sampai ke Negeri Cina” tampaknya tepat untuk menggambarkan sosok Hasyika Nabila Maharani, mahasiswi Program Studi Ilmu Komunikasi Angkatan 2020 Universitas Lampung ( Unila ).

Perempuan dengan prestasi serupa ini menjadi satu-satunya perwakilan Provinsi Lampung sebagai delegasi Pertukaran Pemuda Antar Negara (PPAN) ke Australia, oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga Raga (Kemenpora), selama dua bulan di tahun 2024.

PPAN merupakan lembaga untuk menggali dan mengembangkan potensi pemuda daerah sekaligus potensi pemuda nasional melalui kerja sama internasional.

ADVERTISEMENT

adddinamik

SCROLL TO RESUME CONTENT

Program ini juga mencakup pertukaran ke negara lain seperti Korea Selatan dan Singapura, serupa dengan Program Pertukaran Pemuda Indonesia-Korea (IKYEP) dan Program Pemimpin Muda Singapura -Indonesia (SIYLEP).

Hasyika mengakui, selama tinggal di Lampung, banyak anak muda merasa takut untuk bermimpi besar seperti sekolah di luar negeri atau mengikuti program internasional.

Menurutnya, anak muda di Lampung belum memiliki daya setingkat provinsi di pulau Jawa. “Saya melihat banyak anak muda yang berpotensi besar. Cuma mereka belum terbuka informasi, termotivasi, dan punya mentor yang bisa bantu mencapai itu semua,” jelasnya.

Baca Juga :  UIN Raden Intan Lampung Terima Pilot Project Penguatan Kapabilitas SPI 2024

Untuk mengatasi hal ini, Hasyika mendirikan Scholarspeak, sebuah komunitas yang berfokus pada pemerataan pendidikan dan pengajaran bahasa Inggris. Melalui kolaborasi dengan Just Speak, kursus bahasa Inggris di Lampung, ia berharap bisa mendapatkan banyak ilmu dan relasi dari delegasi lain di Australia untuk mengembangkan komunitasnya tersebut.

“Aku berharap bisa jadi jembatan anak muda Lampung untuk mendapatkan paparan internasional, terutama kemampuan speaking dan pengembangan softskill,” tambahnya.

Hasyika juga bercita-cita untuk magang di luar negeri melalui program Australia-Indonesia Youth Exchange Program (AIYEP), yang memberikan kesempatan magang selama sebulan di Australia dan sebulan di provinsi lain di Indonesia.

Proses seleksi untuk program ini dilakukan dalam dua tahap, seleksi provinsi dan nasional. Di tingkat provinsi, peserta harus mengumpulkan CV, esai, dan proposal pengembangan komunitas, serta mengikuti tes tertulis dan wawancara.

Baca Juga :  85 Mahasiswa UIN RIL Ikuti KKN Non Reguler

Sepuluh kandidat terbaik kemudian mengikuti seleksi nasional yang melibatkan pengumpulan dokumen, wawancara berbahasa Inggris, dan penilaian oleh Kemenpora dan Indonesia Youth Diplomacy.

Bagi Hasyika, tantangan terbesar adalah melawan rasa pesimistis dan ketakutan, terutama saat harus menyelesaikan skripsi, bekerja, dan memberdayakan komunitas secara bersamaan. Dukungan dari mentor, alumni PPAN, teman-teman, dan keluarga sangat membantunya tetap berjuang dan bersemangat.

Hasyika berharap dapat belajar banyak dari program ini dan menjadi jembatan bagi teman-temannya di Lampung untuk meraih mimpi mereka. Ia berpesan agar jangan takut untuk mencoba. Kalaupun gagal, setidaknya tidak akan mulai dari nol dan minimal dapat pengalaman.

“Cari lingkungan yang bisa mendukung kamu, cut off toxic relationship, dan terus jadi anak muda di atas rata-rata. Capek itu pasti, pesimistis apalagi. Tapi, kita punya mimpi besar. Masa usahanya entar-entar,” ujarnya. (Pin)

Berita Terkait

10 Mahasiswa UIN RIL Ikuti KKN Melayu Serumpun V di Aceh
Unila Luluskan Dua Mahasiswa Asing Berprestasi Asal Yaman
185 Mahasiswa FISIP Terima Bantuan Modal Usaha Mahasiswa 2024
UIN Raden Intan Lampung Wisuda 813 Sarjana dan Magister pada Periode lll tahun 2024
Wakil Rektor Unila Hadiri HUT ke-43 SMA YP Unila
Semarak HUT ke-43 SMA YP UNILA
UIN RIL Akan Jadi Tuan Rumah Perhelatan International Entrepreneurship Competition Talent App Developer 2024
Unila Dorong Keterbukaan Informasi Melalui Workshop DIP dan DIK 2024
Berita ini 6 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 21 Juli 2024 - 16:06 WIB

10 Mahasiswa UIN RIL Ikuti KKN Melayu Serumpun V di Aceh

Minggu, 21 Juli 2024 - 15:01 WIB

Unila Luluskan Dua Mahasiswa Asing Berprestasi Asal Yaman

Kamis, 18 Juli 2024 - 15:04 WIB

185 Mahasiswa FISIP Terima Bantuan Modal Usaha Mahasiswa 2024

Kamis, 18 Juli 2024 - 14:54 WIB

UIN Raden Intan Lampung Wisuda 813 Sarjana dan Magister pada Periode lll tahun 2024

Kamis, 18 Juli 2024 - 13:14 WIB

Wakil Rektor Unila Hadiri HUT ke-43 SMA YP Unila

Berita Terbaru

Pemilu 2024

Dukungan Warga ppi lempasing untuk Iqbal Ardiansyah

Kamis, 25 Jul 2024 - 15:03 WIB

Pemerintahan

Gubernur Lampung Ajak PWI Berperan Aktif dalam Pilkada 2024

Kamis, 25 Jul 2024 - 13:12 WIB